16 February 2017

Berkunjung ke bamed clinic, menteng

Dari jaman masih gadis dulu (eaaa), kayaknya permasalahan hidup ga pernah jauh2 dari kulit muka ya..

Jerawatan, berminyak dan acne scars kayaknya udah tampilan sehari2..

Juli tahun lalu pernah coba laser muka,
Awalnya sih lumayan mencerahkan,
Tapi kok lama2 kayaknya ya gitu2 aja ya :)
Ga terlalu signifikan perubahannya untuk harga segitu :))))


Akhirnya setelah lelah dengan muka yang penuh minyak ini,
iseng coba ngikutin para selebgram yang udah perawatan di bamed clinic.

Reviewnya kok nampak positif.
Dan yang paling penting, banyak yang komen kalau dokternya ga maksa beli ini itu produk mereka 

Maklum udah hampir 2 tahun ini lepas dari krim2 dokter, dan biasanya kan kalo brenti pake krim dokter, muka langsung balik lg ke kusam, untungnya sih kenalan sama SK-II aja dan jerawat lumayan berkurang..

Cuma ya itu, acne scars ga berkurang,
Dan karena akhir2 ini aga kecapekan,
Kelenjar minyak di muka kayaknya jadi aktif berproduksi..

Akhirnya kamis kemarin diniatin ke bamed menteng, konsul ke dr. Aninda.

Dokternya baik deh..

Ga bikin jadi rendah diri hahaha.

Untuk acne scarnya katanya treatmentnya pake laser Co2,
Tapi ga bisa langsung, karena kulitnya harus dipersiapkan dulu..

Jadi kmrn diresepin cream pagi n cream malam dulu utk 3 minggu, setelah 3 minggu baru balik utk laser.


Nah yang asyik dari bamed adalah, beneran dokternya ga maksa ngasih cream ini itu..

Dari awal dia nanya dulu skrg pake produk apa..

Waktu saya bilang pembersihnya 'cuma' wardah, dia ga masalah loh selama cocok..

Dan dari awal dr aninda emang ga kasih resep macem2, bener2 cuma cream pagi n malem.

Cocoklah buat saya yang ga telaten pake ini itu di muka :)


Lalu kemarin itu mungkin krn liat muka saya yg agak kecewa krn ga dapet treatment (haha), akhirnya sama dr aninda ditawarin utk chemical peeling, tapi dengan kadar yg moderate dulu supaya kulitnya ga kaget.

Nah seumur2 kan saya blm pernah peeling, cuma pernah baca aja kl peeling ini utk merangsang pembentukan sel2 kulit baru dengan harapan kulitnya agak lebih cerah.

Jadi ketika ternyata peeling itu lumayan bikin cekit-cekit.. Haha kaget juga sih...
Beauty is pain, baby..

Tapi jangan salah, efeknya lumayan dahsyat.. Ini udah 3 hari pasca peeling, kata si ayah sih mukanya jadi bersih :)

Nah abis peeling, saya dikasih post perl cream, yang dipake selama 2 hari.

Jadi.2 hari pertama saya blm pake cream pago n malamnya, cuma pake post peel cream aja.

Setelah 2 hari baru deh cream pagi n malamnya dipake.



Untuk cream pagi ini, harusnya saya ga boleh pake BB cream lagi (haha), tapi kmrn saya agak maksa sih nanyanya boleh ga pake BB cream, nah dokternya akhirnya blg boleh, tapi utk bersihinnya berarti harus dua tahap, ga bisa cuma pake sabun muka aja, tapi sebelumnya harus dibersihin pake susu pembersih dulu.

Ok sip!


Nah sekarang soal biayanya,
Menurut saya masih masuk akal sih, dibanding di klinik sebelah :)

Biaya konsul dokter: 250rb
Biaya chemical peeling: 429rb
Post peel cream: 66rb
Cream pagi: 77rb
Cream malam: 263rb

Total jendral kemarin abis 1,1jt utk perdana ke bamed. Kurleb sama lah ya untuk beli SK-II 😜 *korek2 dompet*

Mudah2an awet ya cerahnya...


No filter needed :)

15 January 2017

The Mirah Hotel

Haiii... long time no see...

Keasyikan main microblogging jadi lupa deh sama blog ini:)


From now on kayaknya bakal sering review hotel dan tempat makan di bogor ya, secara tiap weekend sekarang kuliah di bogor.

Yang kali ini mau direview adalah hotel mirah.

alasan milih hotel ini karena deket dari kampus dan deket sama wisat kuliner seputar padjajaran.

walking distance dari hotel ada kedai kita, apple pie, macaroni schotel dan ada juga taman yang kalo minggu pagi asyik bgd untuk anak2 main.

oia kalo hari minggu ada delman gratisan kelilingan hotel.

good deal banget untuk anak2 :)




lobby hotel



 ada kids pool














Kamar hotelnya bagus sih, breakfast juga enak. worth it untuk hotel range 500rb an :)

masih renov sana sini sih hotelnya tapi ga terlalu ganggu kok.

ada children area juga bisa main prosotan dan bola2 kecil :)

Oia deket FO-FO di padjajaran juga...

so far dari segi lokasi juara banget.

Bakal balik lagi? tentu saja!



nilai review: 9/10

29 July 2016

Revisi Investasi

Sekian tahun berlalu, 
Anak udah nambah satu lagi,
Kayaknya harus mulai revisi investasi yang dulu ya..


Mumpung si ayah lagi ada rejeki (heuheu) jadi ada lebihan untuk belanja2 reksadana..


Nah jadi kalau mau diringkas, kurang lebihnya begini strategi keluarga kami untuk mempersiapkan masa depan anak-anak:


1. Uang masuk SD-SMP

Berhubung rapha-mikha sudah kadung jatuh hati sama sekolah yang sekarang, jadi kami ga tega untuk mindah2in ke sekolah lain, jadi biar deh di sini sampe SMP (kebetulan sekolah ini ga punya SMA.. Hihi)

Nah kebetulan juga uang masuk sekolah ini ga terlalu berat.. Pengertian banget ya anak2nya :)) jadi untuk uang masuk sampai SMP untuk 2 anak, kami tetap mengandalkan simpanan LM kami.

Oia untuk pembelian, karena sekarang kami cukup malas bolak balik ke pegadaian untuk bayar cicilan, jadi sistem pembeliannya kami ubah menjadi cash alias beli langsung..

Belinya juga ga tiap bulan, tapi tiap tahun.. Jadi kami sudah menghitung biaya yang kami butuhkan utk masuk SD dan SMP (kalikan 2 anak), lalu di breakdown menjadi 2 untuk masuk SD dan 6 utk masuk SMP..

Bingung ya heuheu..


Jadi maksudnya begini..

Untuk masuk SD misalnya biayanya sekitar 10 juta, setara dengan 20gr LM,
Nah karena adek mikha masih 2 tahun lagi masuk SDnya, jadi 20gr itu kami bagi 2, so dalam 1 tahun harus membeli minimal 10gr utk biaya masuk SD.
Minimal loh ya, jadi kalau memang ada budget lebih, boleh dialokasikan utk pembelian LM lagi..

Gimana dengan inflasi?

Nah dari pengalaman 7 tahun investasi LM ini, kami cukup pede harganya tidak jatuh..

Ya pernah sih turun tapi ga pernah turun jauh, jadi kalau untuk sampai SMP sih sepertinya masih bisa diandalkan *crossing finger*



2. Uang masuk SMA dan Kuliah

Nah selepas SMP sih kami pengennya anak-anak masuk seminari lalu jadi pastor (heuheu),
Tapi kan ga bisa memaksakan, jadi kami tetap menyiapkan dana untuk masuk SMA umum dan kuliah swasta (di singapur)

Kenapa singapur? Karena katanya kan gantungkan cita-citamu setinggi langit..
Tapi kalo kejauhan nanti ibuknya kangen kan repot, so singapur it is... #maksa :)))

Nah lagi2 karena anaknya 2, jadi kami membeli 2 reksadana yang berbeda..

Panin Dana Maksima untuk raphael dan Panin Dana Infrastruktur untuk mikhael.

Dua reksadana ini atas saran manajer investasi kami..




Monggo yg mau tanya2 silakan saja wa mas jokie :)


Lagi-lagi pembelian dilakukan per tahun saja, menggunakan dana lebih dari THR dan bonus,
Maklum kalau ngandelin gaji bulanan, udah keburu abis buat bayar cicilan cyin... Hahaha...


Thanks to mas jokie, saya tinggal transfer aja begitu ada dana dan ihsg lagi bagus..


3. Dana pensiun

Untuk ini, kebetulan kita berdua punga jamsostek, yg kalo kita cek saldonya tiap tahun bikin tenang :))

Ditambah lagi si ayah ikut dana pensiun dari kantornya, DPLK AIA, dengan potongan gaji bulanannya.

Saya sendiri juga rencananya mau ambil reksadanan satu lagi utk dana pensiun ini, dengan iuran bulanan 100rb aja.. Pengennya pasar uang sih supaya resikonya lebih kecil, tapi mas jokie tetep nyaranin main di reksadana saham :))

Berikut ilustrasinya..


Yg atas pake saham, yg bawah pake pasar uang..

Jauh ye selisihnya..

Menurut mas jokie sih kalo jangka 25 thn untuk dana pensiun mending di saham aja..

Oh well... Kayaknya sih jadinya tergoda utk ke saham lagi :)))



4. Dana kesehatan

Yang ini juga Puji Tuhan kita dapet asuransi dari kantor masing2... Jadi kita ga ambil asuransi kesehatan lagi..


5. Dana darurat

Kalo kata lidwina hananto, dengan 2 anak maka dana darurat sebaiknya sebanyak 18 kali pengeluaran rutin bulanan... Belum bisa kakaaakkkk :)))

Untuk dana darurat ini kami pakai deposito bca yg 3 bulan.
Deposito ini otomatis diperpanjang tiap 3 bln, tanpa harus bolak balik ngurus ke bank.
Cocok buat ibuk2 pemalas macam saya.

Emang sih bunganya kecil, tapi concern kami namanya juga darurat jadi harus bisa diambil sewaktu2, tapi ga semudah tabungan supaya ga iseng pake2 dananya... :))))


Nah demikian revisi investasi yang kami lakukan, semoga selalu istiqomah :))

Oia sampai hari ini kami juga masih memantain jumlah cicilan kami sebesar less than 30% dari jumlah pendapatn berdua..

Jadi harus puas dulu ya naik neng ayla.. Nanti mudah2an dikasih rejeki untuk bisa beli kakaknya, toyota cayla :)))



Boleh minta aminnya? 


26 July 2016

Ramikha's first road trip

Libur lebaran kemarin kami akhirnya (nekat) road trip ke yogya :)))


Ya ga terlalu nekat juga sih, kan sebelumnya udah test drive ke cirebon, trus sebelum berangkat udah cek2 mobil juga ke bengkel dan yang paling penting: pilih hari keberangkatan supaya ga terjebak macet.


Kami akhirnya berangkat hari kamis tanggal 1 juli 2016 di saat semua orang masih kerja haha..


Berangkat jam 3 pagi dari BSD, anak2 masih tidur langsung angkut aja ke mobil :) lalu cussss masuk tol..



Jalanan super lancar (yaiyalah), lalu jam 5.30 saat udah mulai terang, tukeran nyetir sama ayah...


Jam 6.30 udah keluar brexit yang legendaris itu, dan jam 7 istirahat di McD Tegal sekalian sarapan..


Hassle free banget..

Anak2 super anteng dan jalanan super lancar..




Selesai sarapan jam 9, lanjut jalan lagi via pantura dan jam 14.30 udah sampe ambrawa... Padahal jalan santay kayak di pantay..

Puji Tuhan banget ya...

Sampe ambarawa, mampir ke museum kereta api dan gua maria kerep.





Setelah very late lunch di ambarawa, jam 16.30 cusss ke yogya, dan jam 19.00 sudah mendarat dengan manis di rumah yogya..


Puji Tuhannnnn...


Ga berasa mudik..

Karena ga kena macet dan bisa berenti suka-suka :)

Ada alfamart bagus yg ada toiletnya, berenti..

Ada tukang jajanan khas daerah, berenti..

Pengen pipis lagi nemu spbu bagus, berhenti..

Begitu aja terus sampe yogya :)


Ohya kita mudik naik neng ayla loh.. Kuat juga yah dibawa sampe yogya, udah gitu hemat bangeet..

Kita cuma isi bensin 1x udah dari bsd sampe yogya!!

Ya sekitar 200 ribuan kan ya untuk pertamax 
Trus tol bsd-brexit 197.500,
Tol semarang-ambawara sekitar 20ribu an...

Jadi total jendral sekitar 500ribu sudah sampai yogya :)))


Kalo anak2 terus anteng begini sih kayaknya berani deh tiap tahun mudik demi menjalin silaturahmi dengan kerabat (sekaligus jalan-jalan) hehe...

Menginap di Aston Anyer Beach Hotel

Weekend kemarin diajak si ayah nginep di anyer, karena sekalian ada acara di rangkasbitung.

Nah karena udah lamaaaa banget ga ke anyer, jadi ga terlalu tau hotel yang enak untuk bawa anak-anak.

Apalagi pas liat traveloka, kok kayaknya hotelnya udah pada tua dan spooky ya? Haha...


Rada bingung juga sih pas browsing2.. Harga kok agak over ya utk fasilitas yang kayaknya gitu2 aja..


What had happened with you, anyer?